Catatan 15 Maret 2015

Cukur Rambut Langsung Sakit

Hahaaa jadi pengen ketawa liat tingkah anak yang nomor dua (namanya danish) kerenkan namanya tapi sayang hidungnya tidak mancung, heheheee tapi lucu loh. Kisahnya berawal dari hari Sabtu (14/3) lalu. Saya punya kebiasaan selalu potong rambut bersama anak pertama yang bernama Putra. Kebetulan anak yang kedua sudah panjang rambutnya, jadi dengan perjuangan menggendong anak umur 3 tahun sambil dicukur dan menangis menutupkan mukanya ke dada saya. Biasanya sih Danish  hanya dipotong rambutnya dirumah, itu juga kalo dia sudah tidur.

Pulang dari salon biasa aja dan langsung mandi. Malamnya Danish mulai ga bersemangat main. Wah kayanya ada sesuatu yang beda. Kiraan gangguan MG (Makhluk Gaib) karena sepertinya anak saya bisa melihat MG. Dia memang tidak pernah bilang ke saya, karena bicaranya belum lancar (telat berbicara) atau malas bicara saya juga ga tahu. Tapi kalo ditanya Danish merespon dengan baik.

Kembali ke masalahnya yahhh.

Badan Danish mulai panas, tidak mau makan, dan blablablaa pokoknya. Sebelum panas, Danish selalu pegang kepalanya yang mulai cepak abis. Mulai cemas donk, untungnya ada paracetamol. akhirnya Danish bisa tidur dengan tenang. Saya mulai bertanya, apa tadi saya melewati tempat yang angker? biasanya kejadian serupa jika saya dan anak-anak melewati kuburan atau tempat yang angker.

Tapi rasanya ga lewat tempat yang dianggap orang angker. Istri saya mulai mengkaitkan dengan potong rambut. “Mungkin rambutnya di potong, jadi kaget dan langsung panas,” kata istri saya sambil makan bakso.

Tapi mungkin ga sih ada anak yang gara-gara takut dipotong rambutnya bisa berakibat demam?

Ok, Saya konsultasikan dulu ke dokter OZ ya.. nanti kalo sudah ada jawabannya saya share disini deh.

Iwan Fals – Joni Kesiangan (chord guitar)

F#                   B               F#
Habis sebulan dia baru gajian
B               F#       C#m   B         F#
Joni kesiangan bersiul tanda girang
C#m    B      F#
Dapat cium sayang
C#m   B          F#
Dari istrinya
G#     B              F#
Yang merengek manja
C#m    B            F#
Minta kacamata
C#m       B            F#
Penutup papaya
G#     B         F#
Janjikan papaya
C#m    B       F#
Janjikan papaya
C#m   B     F#
Joni kesal
G#   B             F#
Lalu masuk kamar
C#m   B      F#
Si istri datang
G#     B           F#
Mengajak senam malam
C#m    B        F#
Ogah ah
G#   B           F#
Joni sudah bosan
B                    F#
Istri yang sekarang
G#     B            F#
Jempolnya ketombean
C#m      B      F#
Mpok Tati

G#   B                F#
tante seberang jalan
C#m    B            F#
Sudah menjanjikan
G#    B               F#
Joni tuk bermalam
C#m   B           F#
Dengan imbalan
G#   B               F#
telur setengah matang
C#m   B       F#
Tengah malam
C#m    B           F#
Joni asik berkencan
C#m   B         F#
Tak ingat pintu depan
C#m     B           F#
Di gedor gedor orang
C#m     B        F#
Ha ha hansip datang
G#       B       F#
Membawa pentungan
C#m     B         F#
Joni kelimpungan
G#     B          F#
masuk kolong ranjang
C#m   B      F#
Joni kesiangan
G#m    B     F#
Joni kesiangan
C#m    B     F#
Joni kesiangan
G#       B      F#
Joni kesiangan………
C#m    B     F#
Joni kesiangan
G#       B     F#
Joni kesiangan………

Iwan Fals – Kisah Sepeda Motorku (chord)

Intro :  G  Em  C  D  G 2x

G        Em       C          G
Hei bapak kopral saya datang mau lapor
C                     D       G
Tadi malam waktu saya sedang molor
G      Em       C         G
Telah kehilangan sepeda motor
C                        D      G
Dirumah teman saya yang bermata bolor

G         Em       C        G
Baik anak muda kuterima laporanmu
C                 G       C          D
Tapi mengapa kau lapor hari sudah bedug lohor
G        Em       C              G
Juga kenapa kau lapor
C                       D             G
Kok hanya pakai celana kolor
A         C           D           G
Tunggu saja sebulan nanti bapak beri kabar
Cm        D      C      G
Sekarang engkau boleh pulang

Intro :  G    Em   C   D   G 2x

G                   Em   C        Am
Lama kutunggu kabar dari bapak kopral
G               Em
Kenapa nggak nongol-nongol
C              G
Sehingga gua dongkol
A         C          D       G
Lalu aku pergi menuju kantor polisi
C       G
Tapi nggak jadi
C     G           C         D          A
Sebab kabel listrik perut saya kortsleting
G    D    Am    G        D       G
Oh kiranya saya lupa setor tadi pagi
G         Em        C          G
Terpaksa sore hari saya baru pergi
D    B
Kontrol
G        Em         C          G
Ternyata sepeda motor ada di garasi
C    D      G
Kantor polisi
C          G
Sudah tak beraki
C          G
Sudah tak berlampu
C            G
Tutup tengki hilang
A               G
Kaca spion kok melayang

Em
Dia bilang waktu diketemukan
D   A  C    G
Sudah demikian
C              G
Memang tak beraki kok
C               G
Memang tak berlampu kok
C              G
Tutup tengki hilang
A              G
Kaca spion kok melayang

Em                               A    C      G
Bolehkah motor ini saya bawa pulang bapak kopral?
A     C           D
Oh tentu saja boleh engkau bawa pulang
A     C    G
Asal engkau tahu diri

Mbok terima kasih……….

Catatan Anak Saya dan Naruto

Anak Saya yang paling besar nama panggilannya Putra (6 thn). Ia sangat senang melihat film kartun. Sampai suatu saat Putra bilang sama saya kalo Ia pengen  belajar bahasa Jepang biar bisa jadi Naruto.

Tokoh Naruto menjadi inspirasi buat anak saya, tetapi sayang ada beberapa sifat Naruto yang mengganggu saya. Salah satunya Naruto tidak pandai dalam mengerjakan soal ketika mendapat test tertulis. Dan ketidak mampuan Naruto dalam belajar terkadang dijadikan alasannya. Tapi banyak juga sifat positif Naruto yang berhasil diadobsi anak saya.

Hampir semua tokoh di Film Naruto anak saya hafal. Dan yang mengagetkan saya Ia juga sangat hafal dengan jurus yang dimiliki Naruto seperti, rasengang, cidori, ninjitsu, sampai teknik mengeluarkan musang (kyubi katanya). heheheee maaf kalo nama jurusnya salah karena seperti itu yang saya dengar.

Setiap saya pulang kerja, Ia pasti ngajak beranteman dengan gaya Naruto gitu deh sambil berteriak Rasengangggg atau Cidoriiiii.

Saya coba menjadi temannya dan seakan-akan saya mengerti banyak tentang Naruto (coba browsing di youtube dan google) jadi kalo saya pulang saya sudah harus mempersiapkan diri menjadi tokoh jahat di film Naruto yaitu Orichimaru.

Tapi ternyata dengan mencoba menjadi teman Putra, saya jadi dapat mengontrol anak  kapan harus makan, tidur, belajar dan mandi dengan banyak menggunakan tokoh-tokoh di film Naruto. Contohnya ketika anak saya susah makan. Saya tinggal bilang Naruto itu makannya banyak, karena kalo makannya sedikit dia tidak akan bisa menjadi Hokage. Atau ketika Dia tidak mau belajar, saya cukup bilang Kalo mau jadi Hokage harus pintar makanya Naruto juga banyak belajar. heheheee beres, dia langsung ambil buku dan belajar.

Ternyata Tokoh Naruto benar-benar sudah melekat. Sampai anak saya itu ingin memiliki jutsu seribu bayangan (dalam hati 2 aja susah apalagi 1000). Dengan sedikit akal saya coba mendekatkan anak saya berdiri pada pertemuan titik lampu antara kamar, ruang belakang dan ruang tengah. Dengan begitu akan ada 3 bayangan yang dipantulkan dari lampu tersebut. Lalu saya bilang cakra Putra sudah tinggal sedikit jadi hanya ada 3 bayangan, kalo mau banyak bayangannya harusm banyak makan dan belajar. Karena anak saya termasuk susah makannya.

Sebenernya saya ingin melepaskan tokoh Naruto dari Putra tapi saya masih harus mencari sosok lain yang memang bisa menjadi panutan untuk dia. Mohon sobat yang pernah mengalami pengalaman seperti saya dapat di share.

PT Rumah Tangga

Terima kasih sob dah mau mampir di catatan kaki saya. Pertama-tama saya mau sharing tentang perjalan rumah tangga yang saya dan mungkin sobat sedang jalani. Buat yang belum menikah mudah-mudahan catatan ini dapat membantu kelak.

Berumah tangga bagi sebagian orang merupakan kewajiban, atau belum lengkap rasanya jika belum merasakan pernikahan. Tetapi banyak juga ko sob yang pernikahannya tidak berakhir bahagia. Mungkin sobat bertanya mengapa ada banyak pernikahan yang tidak bahagia dan berakhir dengan perceraian?

Yang perlu sobat garis bawahi adalah pernikahan itu bukan untuk main-main dan juga bukan untuk menjaga image. Dalam adat di Indonesia pernikahan itu memiliki nilai yang sangat sakral. Ada yang tidak boleh keluar sampai 7 hari hingga harus mandi dari mata air tertentu. Tujuan budaya ini tidak lain agar pernikahan itu dapat berakhir bahagia dan punya banyak momongan. Betul ga Sob?

Pernikahan sobat tidak akan bahagia jika sobat tidak memiliki visi dan misi yang diawali dari mimpi besar sobat sendiri.

Jadi pernikahan itu ibarat sebuah perusahaan yang sedang kita bangun. Sebagai Dirut sudah pasti suami (imam), sedangkan untuk direktur SDM adalah istri yang juga merangkap sebagai direktur keuangan. aahhh udah tau, mungkin sobat akan berkata begitu. Lalu bagaimana dengan Direktur marketingnya? Posisi direktur marketing dalam PT Rumah Tangga bisa dirangkap oleh suami atau pun istri tergantung bisnis yang akan dikembangkan. Tetapi idealnya suami dan istri cukup menjadi asisten direktur marketing.

Mengapa bukan istri yang mendapat posisi tinggi di marketing PT Rumah Tangga? Pertanyaan ini juga pernah saya tanya pada diri saya sendiri. Tetapi kalo sobat merasa istri lebih baik dalam mengelola marketing silahkan saja, itu sah-sah aja selama tidak mengganggu semua proses manajemen Rumah Tangga.

Saya lebih menempatkan istri sebagai Direktur Keuangan dan SDM PT Rumah Tangga saya. Karena saya ingin Ia lebih fokus dalam membangun karakter anak yang saya sebut sebagai karyawan. Saya ingin istri fokus bagaimana karyawannya (anak) mendapatkan semua yang dibutuhkan termasuk kesehatan dan pendidikannya. Tapi jujur aja sobat saya juga masih belajar menuju kesana, memang sangat berat dan banyak tantangan. Mudah-mudahan usaha ini berbuah hasil, amin.

Manajemen Rumah Tangga hampir sama sulitnya dengan Perusahaan. Membangun karakter anak yang kita dambakan sama saja dengan membangun karakter karyawan pada perusahaan. culturenya memang beda tetapi tujuannya tetap sama yaitu ingin membangun perusahaan dan rumah tangga yang kita idamkan.

Dari semua proses tersebut yang terberat adalah pada financial (keuangan). Bagaimana financial saya terbatas tetapi saya harus tetap bisa menjalankan semua fungsi PT Rumah Tangga. Jujur saja saya juga mendapat pinjaman dari beberapa pihak (teman dan koperasi) untuk menjalankan fungsi bisnis dalam Rumah Tangga.

Ini yang terpenting dari semua proses diatas adalah KOMUNIKASI. Apa yang kita inginkan tidak akan terserap jika komunikasi yang kita sampaikan tidak menyentuh ke lapisan bawah. Bisa saya katakan sobat, dalam PT Rumah Tangga yang paling penting adalah komunikasi. Karena banyak PT Rumah Tangga yang bankrut dan pailit (cerai) karena komunikasi satu arah. Jadi buat sobat-sobat usahakan komunikasi berjalan dua arah ya (kaya anak fikom aja saya).

Maaf sobat kalo ada yang salah dalam catatan kaki kali ini, semoga catatan ini bisa menjadi bahan pembelajaran dan kalo ada yang kurang mohon sobat koment ya….

Haruskah Pernihan Ini Kandas

Setelah tujuh tahun berlalu, pernikan ini mulai membosankan dengan bumbu-bumbu yang sama dari hari ke minggu sampai bulan dan tahun. Anak sudah dua tetapi terasa ada yang hilang. Apa ini hanya perasaan saya saja atau memang usia pernikahan sudah memasuki tahap kejenuhan?

Entahlah yang pasti setelah tujuh tahun berlalu, hampir semua lisan, dan tindakan berbuah marah sampai orang tua sendiri pun seperti tidak lagi berkenan bersua.

Terkadang saya bertanya dalam sunyi, Apa salah saya? mengapa Tuhan memberikan mencoba saya dengan ini.

Dalam gelap berputar dikepala pilihan kembali bersama orang tua dan meninggalkan istri anak-anak atau bersama istri dan anak-anak tetapi jauh dari orang tua dan saudara. Mungkin suatu saat nanti saya harus memilihnya. Tetapi untuk saat ini saya masih harus berjalan dari lorong gelap ini menuju cahaya terang di ujung sana.